Tentang Suatu Perjalanan

KETIKA kita melakukan suatu perjalanan, terutama pada perjalanan jauh, kita memerlukan makan dan minum. Demikianlah juga hidup kita adalah sebuah perjalanan atau peziarahan menuju suatu tujuan, yakni kemerdekaan, keselamatan, kedamaian, kehidupan atau kebahagiaan kekal. Selama perjalanan tersebut, kita perlu makan dan minum.

Kita ingat akan perjalanan bangsa Israel dari Mesir menuju Tanah Terjanji (Kel 3:7-10;6:5-7; UI 26:5-9). Di antara mereka ada yang meninggal, ada juga yang selamat. Suatu perjalanan yang tidak mudah; mereka pernah merasa menyesal sebab ingat betapa di Mesir bisa makan dan minum yang enak, tetapi demi Tanah Terjanji (Kel 16:3) mereka harus melewati padang gurun pasir yang tentunya tandus dan mengerikan. Syukur kepada Allah, Meskipun mereka sering berontak dan protes, Dia selalu menyertai. Allah yang Maha Kuasa itu hadir selalu dalam tiang awan pada siang hari dan tiang api pada malam hari. Allah pun menyediakan makanan dan minuman selama perjanjian mereka ke Tanah Terjanji (Kel 16:12-35; bdk. Bil 11:7-8).

Demikianlah pula perjalanan kehidupan kita, dari sejak lahir ke dunia menuju suatu “Tanah Terjanji”. Dalam perjalanan itu ketika merasa senang dan susah, gembira dan sedih, tertawa dan menangis, sehat dan sakit, jatuh dan bangun. Ada banyak peristiwa yang dapat dikisahkan, bahkan bisa jadi lebih menarik dari kisah perjalanan bangsa Israel dari Mesir menuju Tanah Terjanji. Bagi kita yang mengalami sendiri, mungkin saat ini adalah pengalaman yang menyedihkan, rasanya berat sekali untuk melanjutkan perjalanan hidup ini. Maka, Yesus menawarkan diri-Nya, tidak hanya bagi yang menderita dan sedih. Dia memberikan “Daging” untuk dimakan dan “Darah”-Nya untuk diminum.

Yesus menghendaki agar kita mau menerima seluruh diri-Nya: pribadi-Nya yang memesona, Sabda dan ajaran-Nya, kuasa kasih-Nya, “Daging” dan “Darah”-Nya. Bila kita mau menerima Dia, perjalanan hidup kita akan damai dan penuh sukacita. Sebab, tidak akan ada lagi derita yang membuat kita kehilangan harapan. Tidak akan ada lagi godaan yang membuat kita mudah jatuh terperosok di dalamnya. Tidak akan ada lagi kesenangan dan keinginan tidak teratur yang membuat kita terlena dan lupa diri. Tidak akan ada lagi kecemasan, kekhawatiran, juga seluruh hidup kita akan dipenuhi ketentraman batin yang mendalam.

Dunia menawarkan kebahagiaan sesaat, tetapi Dia memberikan kebahagiaan abadi. Dunia menawarkan kebahagiaan semu, tetapi Dia memberikan kebahagiaan sejati. Kini, kita boleh melihat diri kita, sungguh kah kita makan “Daging” dan minum “Darah”-Nya? Ataukah kita hanya sekedar tahu di mana itu ada dan diletakkan, tanpa mau memakan dan meminum-Nya?

Hari Minggu Biasa XX, 19 Agustus 2018